Sifat Tawadhu Rasulullah Saw


Tawadhu’ adalah sifat yang amat mulia, tetapi sedikit orang yang memilikinya. Ketika orang sudah memiliki gelar yang mentereng, berilmu tinggi, memiliki harta yang mulia, sedikit yang memiliki sifat kerendahan hati, alias tawadhu’. Padahal kita seharusnya seperti ilmu padi, yaitu “kian berisi, kian merunduk”.

Memahami Tawadhu’ :
Tawadhu’ adalah ridha jika dianggap mempunyai kedudukan lebih rendah dari yang sepantasnya. Tawadhu’ merupakan sikap pertengahan antara sombong dan melecehkan diri. Sombong berarti mengangkat diri terlalu tinggi hingga lebih dari yang semestinya.

Sedangkan melecehkan yang dimaksud adalah menempatkan diri terlalu rendah sehingga sampai pada pelecehan hak (Lihat Adz Dzari’ah ila Makarim Asy Syari’ah, Ar Roghib Al Ash-fahani, 299).

Ibnu Hajar berkata, “Tawadhu’ adalah menampakkan diri lebih rendah pada orang yang ingin mengagungkannya. Ada pula yang mengatakan bahwa tawadhu’ adalah memuliakan orang yang lebih mulia darinya.” (Fathul Bari, 11: 341)

Keutamaan Sifat Tawadhu’ :

Pertama: Sebab mendapatkan kemuliaan di dunia dan akhirat.
Dari Abu Hurairah, ia berkata bahwa Rasulullah Saw bersabda (yang artinya), “Sedekah tidaklah mengurangi harta. Tidaklah Allah menambahkan kepada seorang hamba sifat pemaaf melainkan akan semakin memuliakan dirinya. Dan juga tidaklah seseorang memiliki sifat tawadhu’ (rendah diri) karena Allah melainkan Allah akan meninggikannya” (HR. Muslim no. 2588).
Yang dimaksudkan di sini, Allah akan meninggikan derajatnya di dunia maupun di akhirat. Di dunia, orang akan menganggapnya mulia, Allah Swt pun akan memuliakan dirinya di tengah-tengah manusia, dan kedudukannya akhirnya semakin mulia. Sedangkan di akhirat, Allah akan memberinya pahala dan meninggikan derajatnya karena sifat tawadhu’nya di dunia.
(Lihat Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 16: 142)

Tawadhu’ juga merupakan akhlak mulia dari para nabi ‘alaihimush sholaatu wa salaam.

Lihatlah Nabi Musa A.s, beliau melakukan pekerjaan rendahan, membantu memberi minum hewan ternak dalam rangka menolong dua orang wanita yang ayahnya sudah tua renta. Lihat pula Nabi Daud A.s makan dari hasil kerja keras tangannya sendiri. Nabi Zakariya A.s dulunya seorang tukang kayu. Sifat tawadhu’ Nabi Isa A.s ditunjukkan dalam perkataannya (yang artinya),
“Dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka.” (QS. Maryam: 32).

Lihatlah sifat mulia para nabi tersebut. Karena sifat tawadhu’, mereka menjadi mulia di dunia dan di akhirat.

Kedua: Sebab adil, disayangi, dicintai di tengah-tengah manusia.
Orang tentu saja akan semakin menyayangi orang yang rendah hati dan tidak menyombongkan diri. Itulah yang terdapat pada sisi Nabi kita Muhammad Saw. Beliau Saw pernah bersabda (yang artinya),
“Dan sesungguhnya Allah Swt mewahyukan padaku untuk memiliki sifat tawadhu’. Janganlah seseorang menyombongkan diri (berbangga diri) dan melampaui batas pada yang lain.” (HR. Muslim no. 2865).

Mencontoh Sifat Tawadhu’ Nabi Muhammad Saw

Allah Ta’ala berfirman (yang artinya), “Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.” (QS. Al Ahzab: 21)

Lihatlah Nabi Muhammad Saw masih memberi salam pada anak kecil dan yang lebih rendah kedudukan di bawah beliau. Anas berkata, “Sungguh Nabi Muhammad Saw biasa berkunjung ke orang-orang Anshor. Lantas beliau memberi salam kepada anak kecil mereka dan mengusap kepala mereka.” (HR. Ibnu Hibban dalam kitab shahihnya no. 459.
Sanad hadits ini shahih kata Syeikh Syu’aib Al Arnauth)

Subhanallah … Ini sifat yang sungguh mulia yang jarang kita temukan saat ini. Sangat sedikit orang yang mau memberi salam kepada orang yang lebih rendah derajatnya dari dirinya. Boleh jadi orang tersebut lebih mulia di sisi Allah karena takwa yang ia miliki.

Coba lihat lagi bagaimana keseharian Nabi Muhammad Saw di rumahnya. Beliau membantu isterinya. Bahkan jika sendalnya putus atau bajunya sobek, beliau menjahit dan memperbaikinya sendiri. Ini beliau lakukan di balik kesibukan beliau untuk berdakwah dan mengurus umat.

Urwah bertanya kepada ‘Aisyah, “Wahai Ummul Mukminin, apakah yang dikerjakan Rasulullah Saw tatkala bersamamu (di rumahmu)?”
Aisyah menjawab, “Beliau melakukan seperti apa yang dilakukan salah seorang dari kalian jika sedang membantu istrinya. Beliau mengesol sandalnya, menjahit bajunya dan mengangkat air di ember.”
(HR. Ahmad 6: 167 dan Ibnu Hibban dalam kitab shahihnya no. 5676. Sanad hadits ini shahih kata Syaikh Syu’aib Al Arnauth).
Lihatlah beda dengan kita yang lebih senang menunggu isteri untuk memperbaiki atau memerintahkan pembantu untuk mengerjakannya.

Rasulullah Saw tanpa rasa malu membantu pekerjaan isterinya.
‘Aisyah pernah ditanya tentang apa yang dikerjakan Nabi Muhammad Saw ketika berada di rumah. Lalu ‘Aisyah menjawab, “Beliau selalu membantu pekerjaan keluarganya, dan jika datang waktu shalat maka beliau keluar untuk melaksanakan shalat.” (HR. Bukhari no. 676).
Beda dengan kita yang mungkin agak sungkan membersihkan popok anak, menemani anak ketika isteri sibuk di dapur, atau mungkin membantu mencuci pakaian.

Nasehat Para Ulama Tentang Tawadhu’ :
Al Hasan Al Bashri berkata, “Tahukah kalian apa itu tawadhu’?
Tawadhu’ adalah engkau keluar dari kediamanmu lantas engkau bertemu seorang muslim. Kemudian engkau merasa bahwa ia lebih mulia darimu.”

Imam Asy Syafi’i berkata, “Orang yang paling tinggi kedudukannya adalah orang yang tidak pernah menampakkan kedudukannya. Dan orang yang paling mulia adalah orang yang tidak pernah menampakkan kemuliannya.” (Syu’abul Iman, Al Baihaqi, 6: 304)

Basyr bin Al Harits berkata, “Aku tidaklah pernah melihat orang kaya yang duduk di tengah-tengah orang fakir.” Yang bisa melakukan demikian tentu yang memiliki sifat tawadhu’.

‘Abdullah bin Al Mubarrok berkata, “Puncak dari tawadhu’ adalah engkau meletakkan dirimu di bawah orang yang lebih rendah darimu dalam nikmat Allah, sampai-sampai engkau memberitahukannya bahwa engkau tidaklah semulia dirinya.” (Syu’abul Iman, Al Baihaqi, 6: 298)

Sufyan bin ‘Uyainah berkata, “Siapa yang maksiatnya karena syahwat, maka taubat akan membebaskan dirinya. Buktinya saja Nabi Adam A.s bermaksiat karena nafsu syahwatnya, lalu ia ber-Istighfar (memohon ampun pada Allah Swt), Allah Swt pun akhirnya mengampuninya. Namun, jika siapa yang maksiatnya karena sifat sombong (lawan dari tawadhu’), khawatirlah karena laknat Allah Swt akan menimpanya. Ingatlah bahwa Iblis itu bermaksiat karena sombong (takabbur), lantas Allah Swt pun melaknatnya.”

Abu Bakr Ash Shiddiq R.a berkata, “Kami dapati kemuliaan itu datang dari sifat takwa, Qona’ah (merasa cukup) muncul karena yakin (pada apa yang ada di sisi Allah Swt), dan kedudukan mulia didapati dari sifat tawadhu’.”

‘Urwah bin Al Warid berkata, “Tawadhu’ adalah salah satu jalan menuju kemuliaan. Setiap nikmat pasti ada yang merasa iri kecuali pada sifat tawadhu’.”

Yahya bin Ma’in berkata, “Aku tidaklah pernah melihat orang semisal Imam Ahmad! Aku telah bersahabat dengan beliau selama 50 tahun, namun beliau sama sekali tidak pernah menyombongkan diri terhadap kebaikan yang ia miliki.”

Ziyad An Numari berkata, “Orang yang zuhud namun tidak memiliki sifat tawadhu adalah seperti pohon yang tidak berbuah.”

Ya Allah, muliakanlah kami dengan sifat tawadhu’ dan jauhkanlah kami dari sifat sombong.

“Allahummah-Diinii Li-Ahsanil Akhlaaqi, Laa Yahdi Li-Ahsaniha illa Anta
(Ya Allah, tunjukilah padaku akhlaq yang baik. Tidak ada yang dapat menunjuki pada baiknya akhlaq tersebut kecuali Engkau)” (HR. Muslim no. 771).

Tawadhu’nya (sifat rendah hati) Rasulullah Saw terdapat pada ketinggian manshobah dan derajatnya. Beliau Saw adalah manusia paling rendah hati dan yang tidak mempunyai kesombongan. Sesungguhnya Rasulullah Saw mendapatkan dua pilihan antara menjadi Nabi berbentuk raja atau Nabi berbentuk hamba sahaya. Beliau memilih menjadi Nabi berbentuk hamba sahaya.

Diriwayatkan dari Abu Umamah, bahwasanya Rasulullah Saw keluar kepada kami memakai tongkat, maka kami berdiri (menghormati/menyambut) untuknya. Maka Rasulullah Saw berkata: “Jangan kamu berdiri sebagaimana orang-orang ‘Ajam berdiri, membesarkan (menghormati satu dengan yang lainnya). Sesungguhnya aku adalah seorang hamba yang makan sebagaimana hamba sahaya makan, dan aku duduk sebagaimana hamba sahaya duduk.”

Beberapa ciri tawadhu’ Rasulullah Saw diantaranya adalah Beliau mengendarai keledai, menyambangi orang miskin, duduk bersama orang fakir, memenuhi undangan hamba sahaya (budak) dan duduk bercampur di tengah sahabat-sahabatnya sampai selesai majelis.

Rasulullah Saw ketika haji, mengendarai kendaraan dengan memakai selimut yang harganya tidak lebih dari 4 dirham, sambil berkata: “Ya Allah, jadikanlah hajiku haji yang mabrur tidak terdapat Riya‘ di dalamnya atau kesombongan.” Dan beliau berkorban pada haji tersebut sebanyak 100 onta dan tatkala dibuka untuknya Makkah (Fathul Makkah) beliau memasukinya bersama tentara Muslim dengan menundukkan kepalanya di atas kendaraannya hingga hampir menyentuh kakinya, berendah hati (tawadhu’ ) kepada Allah Swt.

Dalam Hadits Umar bin Khathab R.a, Rasulullah Saw berkata: “Janganlah kamu memujiku secara berlebihan sebagaimana orang Nasrani memuji Nabi Isa bin Maryam A.s. Sesungguhnya saya seorang hamba, maka katakanlah hamba Allah dan Rasulnya.”

Dari Anas bin Malik R.a, bahwasanya ada satu orang perempuan mempunyai keperluan mendatangi Rasulullah Saw dan berkata: “Sesungguhnya aku ada suatu keperluan padamu,” maka Rasulullah Saw berkata: “Duduklah wahai Ummu Fulan”.
Kemudian Rasulullah Saw duduk sampai orang tersebut menyelesaikan keperluannya.

Berkata Anas bin Malik R.a, Bahwasanya Rasulullah Saw mengendarai keledai untuk menjawab undangan hamba sahaya, dalam undangannya disediakan roti kering dan kue yang sudah berubah baunya, maka beliau memakannya.

Dari sifat rendah hatinya beliau terlihat dalam perkataannya : ” Janganlah kamu membandingkan aku lebih baik dari Yunus bin Matta A.s dan jangan pula kamu sekalian membandingkan aku dengan para Nabi dan janganlah kamu sekalian membandingkan aku lebih baik dari Musa A.s, jika seandainya kejadian yang tertimpa Nabi Yusuf A.s di penjara terjadi padaku, aku akan menjawab permintaan yang memintanya”. Dan beliau berkata kepada yang mengatakan padanya : “Ya Khairal Bariyyah (wahai sebaik-baik manusia dimuka bumi ini) itu adalah Ibrahim A.s. “.

Diriwayatkan dari Aisyah R.ha, Imam Hasan R.a dan Abi Sa’id serta lainnya, bahwasanya Rasulullah Saw di rumahnya melaksanakan pekerjaan keluarganya, membersihkan, melipat bajunya, memerah kambingnya, menyapu rumahnya, menjahit sandalnya apabila ada kerusakan, menyiapkan makanan dan minuman untuk hewannya, makan bersama pembantunya, membuat makanan bersamanya dan membawa barang belanjaannya dari pasar.

Pernah datang seorang laki-laki kepadanya, gemetar setelah melihatnya disebabkan Haibah Rasulullah Saw, berkata Rasulullah Saw kepadanya : “Tenanglah wahai saudaraku, sesungguhnya aku bukan malaikat, akan tetapi seorang laki-laki yang dilahirkan dari perempuan Quraisy yang makan makanan”.

Dari Abu Hurairah R.a, aku masuk pasar bersama Rasulullah Saw dan beliau membeli satu celana dan berkata kepada penjual : ” Timbang dan hargailah “.
Tatkala selesai, si penjual menarik tangan Rasulullah Saw dan menciumnya, Rasulullah Saw menarik tangannya dengan berkata: “Ini pekerjaan dilakukan orang Ajam terhadap raja-rajanya dan aku bukanlah seorang raja, tetapi seorang laki-laki yang sama denganmu “.
Kemudian Rasulullah Saw mengambil celana tersebut, maka aku ( Abu Hurairah ) mendekati Rasulullah Saw untuk membawakan celana tersebut, beliau berkata: “Pemilik sesuatu lebih pantas untuk membawa miliknya.”

Menggembala kambing
“Tidaklah Allah Swt mengutus seorang nabi kecuali telah menggembalakan kambing”.
Lalu para sahabat beliau bertanya: “Demikian juga engkau?”
Beliau menjawab: “Ya, Aku dahulu menggembalakan kambing milik seorang penduduk Mekkah dengan imbalan beberapa Qiraath.” (HR. Bukhari-Muslim)

Mengangkat Batu Bata Membangun Masjid
Dari Abu Hurairah R.a, bahwa orang-orang yang membawa batu bata untuk membangun masjid, dan Rasulullah Saw juga tampak di tengah-tengah mereka. Dia berkata,”Aku menghadap Rasulullah Saw yang pada perut beliau ada sebongkah batu. Kupikir batu bata itu telah merepotkan beliau. Maka aku berkata,”Serahkanlah batu bata itu wahai Rasulullah Saw.” Beliau menjawab,”Ambillah yang lain saja wahai Abu Hurairah. Sesungguhnya tidak ada kehidupan kecuali kehidupan akhirat.” (HR. Ahmad)

Ikut Bekerja Menggali Parit
Dari Al Barra` R.a dia berkata,”Nabi Muhammad Saw ikut mengangkuti tanah pada perang Khandaq, hingga perutnya penuh debu -atau perutnya berdebu-, beliau bersabda: ‘Ya Allah, seandainya bukan karena-Mu, maka kami tidak akan mendapatkan petunjuk, tidak akan bersedekah dan tidak akan melakukan shalat, maka turunkanlah ketenangan kepada kami, serta kokohkan kaki-kaki kami apabila bertemu dengan musuh. Sesungguhnya orang-orang musyrik telah berlaku semena-mena kepada kami, apabila mereka menghendaki fitnah, maka kami menolaknya.’ Beliau menyenandungkan itu sambil mengeraskan suaranya.” (HR. Bukhari)

Tidak Menolak Undangan
Diriwayatkan dari Abu Hurairah R.a dari Rasulullah Saw beliau bersabda:
“Andaikata aku diundang makan paha atau kaki binatang, niscaya aku kabulkan undangannya. Andaikata kepadaku hanya dihadiahkan kaki atau paha binatang, tentu akan aku terima hadiah itu.” (HR. Al-Bukhari)

Dari Anas bin Malik R.a, ia berkata, “Nabi Muhammad Saw tidak menolak undangan siapapun, meskipun yang dihidangkan kepada beliau itu hanya berupa roti bulgur yang dibumbui dengan minyak atau lemak yang beku”(HR. At Tirmidzi)

Dari Anas bin Malik R.a, bahwa Rasulullah Saw bersabda, “Seandainya aku diberi oleh seseorang (meski hanya) sebuah kaki kambing, aku akan menerimanya atau aku diundang untuk memakannya, maka aku tidak akan menolaknya” (HR. Imam Ahmad, Tirmidzi dan Ibnu Hibban)

Menghadiri Walimah Pelayan
Dari Sahl bin Sa’d bahwa Abu Usair as Sa’dy mengundang Nabi Muhammad Saw untuk menghadiri acara pernikahannya. Isterinya adalah seorang pelayan. Selagi masih dalam suasana pengantin itu, istrinya berkata kepada orang-orang di sekitarnya,”Tahukah kalian apa yang kuhidangkan kepada Rasulullah? Aku menghidangkan buah-buahan yang sudah kurendam selama semalam.” (HR. Ahmad)

Menyambut Ja’far
Menjadi kebiasaan para sahabat apabila ada seseorang yang baru datang dari perjalanan (Safar) atau sudah lama tidak bertemu. Para Ulama dalam masalah ini berdalil dengan riwayat bahwa Rasulullah Saw mencium kening Ja‘far bin Abu Thalib dan merangkulnya ketika ia baru datang dari Habasyah. Riwayat tersebut dikeluarkan oleh Abu Dawud dengan sanad yang shahih.
Bahkan Turmidzi meriwayatkan dari Aisyah R.ha ia berkata: “Ketika Zaid bin Haritsa datang ke Madinah, Rasulullah Saw ada di rumahku, kemudian ia datang kepada beliau dan mengetuk pintu. Lalu Nabi Muhammad Saw berdiri menyambutnya seraya menarik pakaiannya kemudian merangkulnya dan menciumnya.“ (Siroh Al Buthy)

Menyambut Orang
Anas bin Malik R.a yang pernah menjadi pelayan Rasulullah Saw telah mengungkapkan kepada kita beberapa sifat yang agung pada diri beliau. Yang sulit ditemukan pada diri seseorang, bahkan pada diri orang banyak. Rasulullah Saw adalah seorang yang sangat lembut, beliau pasti memperhatikan setiap orang yang bertanya kepadanya, beliau tidak akan berpaling sehingga sipenanyalah yang berpaling. Beliau pasti menyambut setiap orang yang mengulurkan tangannya kepada beliau, beliau tidak akan melepas jabatan tangannya sehingga orang itulah yang melepaskan.” (HR. Abu Nu’aim dalam kitab Dalaail)

Menghormati Tamu
Dari Ibnu Umar, bahwa dia pernah masuk ke rumah Nabi Muhammad Saw. Beliau menyodorkan bantal kepadaku agar aku duduk di atasnya. Tapi aku enggan, sehingga bantal itu tetap teronggok di antara aku dan beliau. (HR. Ahmad)

Membalas Kebaikan Dengan Menyambut Tamu
Tatkala ada sebuah delegasi dari pihak Najasi datang, dia sendiri yang melayani mereka, sehingga sahabat-sahabat menegurnya:
“Sudah cukup ada yang lain,” kata sahabat-sahabatnya itu.
“Mereka sangat menghormati sahabat-sahabat kita,” katanya. “Saya ingin membalas sendiri kebaikan mereka. (Sirah Muhammad Husein Haikal)

Rasulullah Di Rumah Abu Ayyub
Abu Bakar bin Abi Syaibah, Ibnu Ishaq dan Imam Ahmad bin Hambal meriwayatkan dari beberapa sanad dengan lafadzh yang hampir bersamaan, bahwa Abu Ayyub R.a berkata, “ Ketika Rasulullah Saw tinggal di rumahku, beliau menempati bagian bawah rumah, sementara aku dan Ummu Ayyub di bagian atas. Kemudian aku katakan kepadanya,“ Wahai Nabi Allah, aku tidak suka dan merasa berat tinggal di atas engkau, sementara engkau berada di bawahku”.
Tetapi Nabi Muhammad Saw menjawab,“ Wahai Abu Ayyub, biarkan kami tinggal di bawah, agar orang yang bersama kami dan orang yang ingin berkunjung kepada kami tidak perlu susah payah.“

Selanjutnya Abu Ayyub menceritakan: Demikianlah Rasulullah Saw tinggal di bagian bawah sementara kami tinggal di bagian atas. Pada suatu hari, gentong kami yang berisi air pecah, maka segeralah aku dan Ummu Ayyub membersihkan air itu dengan selimut kami yang satu-satunya itu, agar air tidak menetes ke bawah yang dapt mengganggu beliau. Setelah itu aku turun kepadanya meminta agar beliau sudi pindah ke atas, sehingga beliau bersedia pindah ke atas.

Pada kesempatan lain Abu Ayyub menceritakan: Kami biasa membuatkan makanan malam untuk Nabi Muhammad Saw. Setelah siap makanan itu, kami kirimkan kepada beliau. Jika sisa makanan itu dikembalikan kepada kami, maka aku dan ummu Ayyub berebut pada bekas tangan beliau, dan kami makan bersma sisa makanan itu untuk mendapatkan berkat beliau. Pada suatu malam kami mengantarkan makanan malam yang kami campuri dengan bawang merah dan bawang putih kepada beliau, tetapi ketika makanan itu dikembalikan oleh Rasulullah Saw kepada kami, aku tidak melihat adanya bekas tangan yang menyentuhnya. Kemudian dengan rasa cemas aku datang menanyatakan, “Wahai Rasulullah Saw, engkau kembalikan makanan malammu, tetapi aku tidak melhat adanya bekas tanganmu. Padahal, setiap kali engkau mengembalikan makanan, aku dan ummu Ayyub selalu berebut pada bekas tanganmu, karena ingin mendapatkan berkat.“
Nabi saw menjawab,“ Aku temui pada makananmu itu bau bawang, padahal aku senantiasa bermunajat kepada Allah. Tetapi untuk kalian makan sajalah.“ Abu Ayyub berkata: Lalu kami memakannya. Setelah itu kami tidak pernah lagi menaruh bawang merah atau bawang putih pada makanan beliau. (Siroh Al Buthy)

Membersihkan Ludah Dengan Pelepah Kurma
Jabir bin Abdullah berkata kami pernah didatangi oleh Rasulullah Saw di masjid kami ini dengan membawa pelepah kurma di tangannya. Setelah itu, beliau melihat ludah di kiblat masjid. Lalu beliau membersihkan ludah itu dengan pelepah kurma yang beliau bawa. Kemudian beliau menghadap kepada kami dan bertanya, ‘Siapakah di antara kalian yang senang apabila Allah berpaling darinya? ”
Kami semua terdiam dan tidak berkata sepatah kata pun.
Beliau bertanya lagi, ‘Siapakah di antara kalian yang senang apabila Allah Swt berpaling darinya?”
Kami semua terdiam dan tidak berkata sepatah kata pun.
Beliau bertanya lagi, ‘Siapakah di antara kalian yang senang apabila Allah berpaling darinya?”
Akhirnya kami pun menjawab, ‘Tidak ada seorang pun di antara kami yang senang ya Rasulullah.’
Lalu beliau melanjutkan perkataannya, ‘Sesungguhnya apabila ada seseorang di antara kamu yang sedang berdiri melaksanakan shalat, maka sebenarnya Allah Swt berada di hadapannya. Oleh karena itu, janganlah ada seseorang yang sedang shalat itu meludah ke arah depan ataupun ke arah kanan, tetapi meludahlah ke arah kiri di bawah kaki kirinya. Apabila ia terpaksa, karena tergesa-gesa, maka hendaknya meludah dipakaiannya seperti ini {kemudian beliau melipat pakaiannya}.’
Rasulullah Saw berkata, “Bawakanlah wangi-wangian untukku” Kemudian seorang pemuda segera berangkat pulang ke rumah dan kembali dengan membawa wewangian. Lalu wangi-wangian tersebut diterima oleh Rasulullah Saw dan diletakkan di ujung pelepah kurma. Setelah itu, beliau oleskan wangi-wangian itu pada bekas ludahnya. Jabir berkata, “Atas dasar itu, maka letakkanlah wangi-wangian di masjid kalian!” (HR. Muslim)

Aku Yang Mencari Kayu Bakar
Dalam suatu perjalanan, Nabi memerintahkan untuk menyembelih seekor kambing, salah satu diantara mereka berkata, “Aku yang menyembelihnya,”
yang lain berkata, “Aku yang mengulitinya,”
yang lain lagi berkata, “Aku yang memasaknya.”
Kemudian Rasulullah Saw berkata, “Aku yang mengumpulkan kayu bakarnya.”
Mereka berkata, “Cukuplah kami saja yang mengerjakannya.”
Beliau Saw berkata, “Aku tahu, bahwa kalian saja sudah cukup untuk mengerjakannya, akan tetapi aku tidak suka untuk diistimewakan dari kalian semua, karena sesungguhnya Allah tidak suka melihat hambanya diistimewakan dari teman-temannya.”
Kemudian beliau berdiri dan mengumpulkan kayu bakar. (Sirah al-Mubarakfuri)

Iklan

2 thoughts on “Sifat Tawadhu Rasulullah Saw

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s