Kisah Dialog Rasulullah Saw Dengan Gunung


Tidak hanya mampu berdialog dengan binatang saja mukjizat yang dimiliki oleh Rasulullah Saw, namun juga mampu berdialog dengan gunung, yang merupakan ciptaan Allah yang tidak bernyawa.
Ketika membutuhkan air, Beliau perintahkan gunung itu menuruti perintah Rasulullah Saw.

Rasulullah Saw adalah sosok yang selalu dekat dengan umatnya, terbukti dengan seringnya Beliau melakukan perjalanan dari satu tempat ke tempat lainnya, dari satu desa ke desa lainnya agar lebih mengenal umatnya.
Dalam perjalanan yang dilakukan kali ini, Rasulullah Saw mengajak salah satu sahabatnya yang bernama Uqa’il bin Abi Thalib untuk menemani.

Di perjalanan, ada seorang nenek yang tergeletak lemah di jalanan, wajahnya yang tua renta semakin terlihat menyedihkan akibat pucat dan lemas kondisi tubuhnya.

“Apa yang terjadi dengan engkau Wahai Ibu?” tanya Rasulullah Saw.

Nenek yang kondisinya lemah itu pun menjawab,
“Ak…akkkuuuu laaa…paar..”
Mendengar jawaban itu, Rasulullah Saw yang pada saat itu membawa bekal secukupnya, langsung memberikan bekalnya, hingga habislah bekal Rasulullah Saw kala itu.

Meskipun tanpa bekal sedikit pun, Rasulullah Saw dan Uqa’il tetap melanjutkan perjalanan. Setelah perjalanan panjang ditempuh dengan melewati gurun yang panas dan kering, kondisi Rasulullah Saw dan Uqa’il menjadi melemah karena banyak sekali tenaga yang terkuras untuk melewati hamparan pasir dan panasnya yang membuat dahaga semakin hebat.

KEHAUSAN.
Sesampainya di daerah pegunungan, Rasulullah Saw merasa sangat haus dikarenakan jauhnya perjalanan melewati gurun. Lalu Beliau menyuruh Uqa’il untuk mencari minuman dan buah untuk megisi perut.
Uqa’il pun menuruti perintah Nabi Muhammad Saw, ditelusurinya gunung untuk mencari sumber air dan pepohonan untuk diambil buahnya, namun Uqa’il tidak mendapati sumber air dan hanya buah-buahan saja yang ia dapat.

“Ya Rasul, aku tidak mendapati air di gunung ini, padahal aku sudah mengelilinginya, namun belum aku temukan juga,” ujar Uqa’il.

Mendengar penuturan sahabatnya itu, Rasululullah Saw bersabda,
“Hai Uqa’il, dakilah gunung itu dan sampaikanlah salamku kepadanya serta katakan ‘Jika padamu ada air, berilah aku minum’,” tutur Rasulullah Saw.

Mendengar jawaban Rasulullah Saw yang tidak masuk akal itu, membuat Uqa’il kebingungan dan tidak mengerti. Namun Uqa’il tetap pergi melaksanakan perintah sembari bertanya-tanya dalam hati,
“Apakah Rasul bersungguh-sungguh dengan ucapannya, apa yang harus aku lakukan, menyampaikan salamnya ataukah hanya diam dan balik ke Beliau lagi,” ujar Uqa’il dalam hati.

Walaupun pikirannya penuh dengan keheranan, Uqa’il tetap mendaki gunung. Di tengah pendakian, Uqail mendengar suara asing, dan berkata,
“Uqa’il, pergilah mendaki gunung, patuhilah perintah Beliau,” perintah suara yang asing itu yang tak lain adalah Malaikat Jibril A.s.

Uqa’il akhirnya sampai pada puncak gunung lalu menyampaikan salam Rasulullah Saw kepada gunung perihal air yang dibutuhkan dia dan Rasulullah.
Setelah menyampaikan salam, Uqa’il pun kembali menuju tempat Rasulullah Saw.

RASULULLAH SAW MEMERINTAH GUNUNG.
Sesampainya di dekat Rasulullah Saw, betapa kagetnya Uqa’il ketuka melihat Rasulullah Saw berbicara dengan gunung.
“Wahai tauladanku Muhammad, maafkan aku dikarenakan menghambat perjalanan engkau dengan tidak menyediakan air ketika engkau datang.
Aku takut engkau tidak memaafkanku, jika itu terjadi pasti aku merasakan panasnya api neraka,” ungkap gunung itu.

Mendengar suara yang berasal dari gunung, membuat Uqa’il semakin bingung dan sekaligus takjub kepada Rasulullah Saw, dikarenakan salah satu ciptaan Allah Swt yang tidak bernyawa itu dapat berbicara dengan Beliau.
“Aku akan memaafkan kamu, tapi bolehkah aku minta sedikit air untuk membasahi tenggorokanku,” tutur Rasulullah Saw.

“Dakilah gunung ini hingga sampai puncaknya, setelah sampai, berjalanlah berbelok menuju tempat yang dipenuhi dengan bebatuan besar yang melingkar, di tengahnya terdapat sumber air dan buah-buahan untuk bekal engkau, Wahai Rasulullah,” jelas gunung itu kepada Rasulullah Saw.

Uqa’il berserta Rasulullah Saw akhirnya mendaki gunung itu kembali dan Beliau berjalan sesuai dengan perintah gunung. Sesampainya di tempat yang dijelaskan gunung tersebut, Uqa’il sangat terkejut karena ketika mengelilingi gunung itu tadi, Uqa’il tidak mendapati tempat seindah itu yang terdapat sumber air sangat jernih dan banyaknya pohon yang berbuah segar dan nikmat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s