Kisah Syeikh Abdul Qodir Al Jailani Menyanyi Untuk Mayat


Di lain riwayat, Abu Ridho bercerita, “Suatu hari Syeikh Abdul Qodir Jailani R.a menjelaskan tentang cinta. Tiba-tiba beliau bangkit dan diam.
Lalu beliau berkata, “Aku tidak akan berbicara kecuali dengan 100 dinar”.
Orang-orang pun menyerahkan apa yang beliau minta. Kemudian beliau memanggilku dan berkata, “Pergilah engkau ke pekuburan Syuniziyah dan cari seorang Syeikh yang sedang bermain-main dengan kayu lalu berikan emas ini kepadanya dan bawa dia kepadaku”.
Aku pun pergi dan menemukan Syeikh yang beliau maksud sedang berdiri dan memain-mainkan tongkat kayu. Aku pun mengucapkan salam dan menyerahkan emas tersebut kepadanya. Dia berteriak dan jatuh pingsan. Saat beliau sadar, aku berkata kepadanya, “Syeikh.., syeikh Abdul Qodir ingin bertemu denganmu”

Beliau kemudian mengikuti menemui Syeikh Abdul Qodir. Setibanya disana, Syeikh Abdul Qodir memberi perintah untuk menaikkan di kursi tempat beliau mengajardan meminta orang tersebut untuk menceritakan kisahnya.
Dia berkata, “Tuanku, sewaktu masih muda aku adalah seorang penyanyi bagus yang dikenal banyak orang. Tapi setelah tua, tidak ada seorang pun yang memperhatikan aku. Aku pergi dari baghdad dan berkata dalam hati, “Aku tidak akan menyanyi kecuali untuk yang mati”.
Saat aku mengelilingi pekuburan ini, aku duduk disalah satu kuburan yg ternyata telah terbelah dan nampak kepala mayat yang ada didalamnya. Mayat tersebut berkata kepadaku, “Mengapa engkau menyanyi untuk orang-orang mati, bernyanyilah untuk Sang Maha Hidup sekali maka DIA akan memberikan kepadamu apa yang engkau inginkan”.
Aku pun jatuh pingsan. Kemudian setelah sadar aku berkata :
“Tuhanku, aku persiapkan apa yang kumiliki tuk hari pertemuan dengan-Mu, kecuali pengharapan hati dan ucapan mulutku
Memang, sudah asalnya para pengharap mengharapkan harapan dan mereka akan bersedih apabila ENGKAU menolaknya
Jika hanya segolongan muhsin yang boleh mengharap kepada-Mu, lalu kepada siapa si pendosa berlindung dan melarikan diri
Ubanku membuatku jelek dihari penghabisan dan perjumpaan dengan-Mu, semoga engkau menyelamatkan aku dari apiku”

Saat aku berdiri, pelayan anda datang membawakan emas ini”. Sambil mematahkan tongkat kayu yang ada ditangannya dia berkata, “Sekarang aku bertaubat kepada Allah”
Usai mendengarkan kisah tersebut, Syeikh Abdul Qodir berkata, “Yaa Fuqara, jika kejujuran (Ash-Shidq) orang ini terhadap sesuatu yang sia-sia saja menyebabkannya memperoleh apa yang dia inginkan apalagi dengan para sufi yang bersungguh-sungguh dalam kesufian, ahwal dan thariqahnya”

Kemudian beliau melanjutkan, “Hendaknya kalian berlaku jujur dan bersih hati. Tanpa keduanya, tidak mungkin seorang hamba untuk mendekatkan diri kepada Tuhannya. Apakah kalian tidak mendengar firman ALLAH, “Jika berbicara hendaklah kalian berkata jujur”
Saat beliau meminta 100 dinar, ada 40 orang mengantar jumlah yang sama kepada beliau. Beliau hanya mengambil dari satu orang. Dan setelah orang ini bertaubat, sisa dari uang pemberian tersebut beliau bagikan kepada orang-orang. Peristiwa hari itu menyebabkan 5 orang meninggal dunia” (Mungkin karena terkejut dengan keagungan Allah)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s